Penemu Magnet dan Sejarah Perkembangan Magnet

Penemu Magnet – Sahabat, kali ini kami akan berbagi ulasan seputar siapa sebenarnya penemu magnet untuk kali pertama. Mendengar kata magnet mungkin sudah tidak asing lagi di kalangan para pelajar atau seseorang yang telah menempuh jenjang pendidikan. Karena memang magnet dipelajari di bangku sekolah sampai dengan perguruan tinggi, terutama dalam materi Fisika. Namun mungkin ada yang muncul di benak sahabat bahwa magnet itu ditemukan di mana dan siapa nama penemu dari magnet itu. Nach untuk lebih jelasnya mengenai hal tersebut, berikut ulasannya khusus sahabat.
Penemu Magnet
Penemu Magnet dan Sejarah Perkembangan Magnet
Cari tahu juga:

Penemu Magnet

Perlu sahabat pahami bahwa pengertian magnet sendiri adalah suatu objek yang mempunyai suatu medan untuk menarik benda magnetik dan memiliki dua kutub yaitu kutub utara dan selatan. Dan juga kata magnet berasal dari bahasa Yunani magnítis líthos yang berarti batu Magnesian. Dikatakan batu Magnesian karena menurut sejarah di sebuah wilayah di Yunani tepatnya di daerah Magnesia pada masa lalu yang kini bernama Manisa (sekarang berada di wilayah Turki) di mana terkandung batu magnet yang ditemukan sejak zaman dulu di wilayah tersebut.

Jadi yang menjadi penemu Magnet untuk pertama kalinya adalah Bangsa Yunani Kuno yang berdomisili di Magnesia (Manisa). Namun penemu magnet yang kami sebutkan di atas bukanlah sebuah hal yang telah ditetapkan, namun itu hanya asumsi dari kami sebagai penulis PenemuanTerbaru.com melalui penalaran logika sederhana. Dan juga beberapa sumber yang kami peroleh menyebutkan bahwa ada sederetan nama yang dianggap tertarik dan melakukan penelitian yang berhubungan dengan magnet diantaranya:
  • Thales yang merupakan seorang filosof Yunani yang hidup pada abad VI SM. Ia juga orang pertama yang menaruh perhatian pada sifat biji besi.
  • Hans Christian Oesterd menemukan bahwa kawat yang dialiri arus listrik dapat menolak jarum kompas. Hal ini menunjukan bahwa di sekitar kawat berarus timbul medan magnetik. Hal ini ditemukan sekitar tahun 1820.
  • Michael Faraday pada tahun 1831 menemukan bahwa bilamana magnet dilalui lewat sepotong kawat, arus akan mengalir di kawat sedangkan magnet bergerak. Keadaan ini disebut “pengaruh elektro magnetik,” dan penemuan ini disebut “Hukum Faraday”.

Sebagai tambahan dalam ulasan kali ini, berikut ini kami juga akan membagikan ulasan seputar sejarah yang tertulis saat ini mengenai perkembangan magnet di dunia.

Sejarah Perkembangan Magnet

1. Filosof Yunani (Tahun 600 SM)
Orang-orang Yunani kuno di daerah yang diidentifikasi sebagai Magnesia menggambarkan sifat magnetik dari ferit ferit alami (Fe3O4) nada (lodestones). Selama ini, seorang gembala yang diidentifikasi oleh beberapa orang saat Magnes melihat paku sepatunya menempel di ujung logam sebuah batu hitam yang dia jalani.

2. Ilmuan Inggris Dr. William Gilbert (Tahun 1600)
Orang Inggris Dr. William Gilbert meneliti fenomena magnetisme secara sistematis dengan menggunakan metode ilmiah. William juga berpendapat bahwa bumi juga merupakan magnet lemah. Bumi dalam argumennya memiliki kutub magnet di dekat kutub geografis. Sumbangan oleh Gilbert membantu menyingkirkan kepercayaan tentang oksida besi magnetik, tonggak masuk, termasuk gagasan bahwa ia dapat menyembuhkan penyakit fisik. Studinya menyumbangkan argumen tentang hukum tarik-menarik dan tolakan. Selanjutnya, ia mengembangkan ide magnetic dip.

Dalam argumennya, William percaya bahwa adalah mungkin untuk memperkuat pondasi darat dengan mengkombinasikannya dengan besi lunak. Postulasinya juga melanjutkan bahwa baja dan besi bisa dimagnetisasi. Secara signifikan, ilmuwan tersebut mengamati bahwa besi red-hot kehilangan daya tariknya dan hanya bisa mendapatkannya kembali dengan mendinginkannya. Terakhir, ilmuwan di masanya membantu membedakan antara daya tarik magnet dan listrik. Dr. William diakui untuk mempublikasikan percobaan sistematis pertama tentang magnetisme di De Magnete.

3. Servington Savery (Tahun 1730)
Memproduksi magnet senyawa pertama dengan mengikat sejumlah magnet buatan dengan potongan kutub yang sama pada setiap ujungnya.

4. Produk Gowen Knight (Tahun 1740)
Magnet buatan pertama untuk dijual ke penyelidik ilmiah dan navigator terestrial.

5. John Mitchell (Tahun 1750)
Dia menerbitkan buku pertama tentang pembuatan magnet baja.

6. Charles de Coulomb (Tahun 1785)
Ilmuan Prancis bernama Charles de Coulomb memprakarsai penelitian kuantitatif tentang fenomena magnetik. Coloumb menemukan hukum kuadrat terbalik kekuatan. Hukum tersebut menyatakan bahwa kekuatan yang menarik antara dua objek yang dimagnetisasi berbanding lurus dengan produk dari bidang masing-masing dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak di antara keduanya.

7. Hans Christian Oersted (Tahun 1819 – Tahun 1820)
Seorang fisikawan Denmark Hans Christian Oersted yang menyarankan adanya hubungan antara listrik dan magnet melalui sebuah penelitian. Dalam salah satu eksperimen tersebut, ilmuwan tersebut menemukan bahwa sebuah kawat menjadi magnet saat dialiri arus listrik. Ia menyebutkan bahwa ketika sebuah kawat tipis dihubungkan ke kedua ujung baterai, sebuah kompartemen di dekatnya bereaksi mengkonfirmasikan beberapa magnet di kawat.

8. Sturgeon (Tahun 1825)
Menemukan elektromagnet.

9. Carl Friedrich Gauss (Tahun 1831)
Carl Friedrich Gauss dari Jerman secara teoritis mempelajari sifat magnet bumi. Dia berkolaborasi dengan Wilhelm Weber, seorang fisikawan dalam melakukan penelitian ekstensif tentang listrik dan magnet. Keduanya menemukan Magnometer dan Electrodynamometer sebagai instrumen yang mengukur arus dan voltase listrik. Sebenarnya, sebagai sebuah kehormatan, istilah gauss digunakan untuk menggambarkan satuan kerapatan fluks magnetik atau induksi magnetik.

10. Pierre Curio (Pada Tahun 1890-an)
Pierre Curio mempelajari efek suhu pada magnetisme. Pada tahun yang sama, hukum Currie diajukan.

11. Langevin (Tahun 1905)
Menjelaskan teori diamagnetisme dan paramagnetisme.

12. Weiss (Tahun 1906)
Mengembangkan teori feromagnetik.

13. K. Honda dan T. Takai (Tahun 1917)
Penambahan baja kobalt ke tungsten untuk meningkatkan kekuatan pemaksaan magnet permanen secara dramatis. Hasilnya diberi nama magnet baja kobalt.

14. Pada Tahun 1919
Magnet baja komersial pertama dibuat tersedia. Baja itu adalah quench-hardened steel magnets.

15. Mishima (Tahun 1930)
Membuat magnet Alnico pertama yang mengandung paduan besi, aluminium dan nikel. Selanjutnya, Hermann Kemper mempelajari penggunaan medan magnet bersamaan dengan kereta api dan pesawat terbang.

16. J.J. Pergi, G.W. Rathenan, E.W. Gorter dan G.W. Van Oesterhout (Tahun 1952)
Menemukan magnet keramik pertama berdasarkan barium, oksida besi timah dan strontium saat berada di Perusahaan Philips.

17. Dr. Karl J. Stmat (Tahun 1966) (Magnet Langka-Bumi)
Menemukan produk berenergi tinggi (18 MGOe) dari kompleks Samarium-Cobalt (SmCo5) saat berada di Laboratorium Bahan Angkatan Udara Amerika Serikat di Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson.

18. Dr. Karl J. Stmat dan Dr. Alden Ray (Tahun 1972) (Advanced Magnet Langka-Bumi)
Memastikan pengembangan produk berenergi tinggi (30 MGOe) Samarium-Cobalt (Sm2Co17).

19. Earest Ising and Werner Heisenberg (Tahun 1901- Tahun 1976)
Earest Ising and Werner Heisenberg mengembangkan pemahaman magnetisme yang saat ini berdasarkan teori gerak dan interaksi elektron dalam atom dan elektrodinamika kuantum.

20. Pada Tahun 1983 (Pengembangan Magnet Neodymium-Besi-Boron)
General Motors, Sumitomo Special Metals dan Chinese Academy of Science mengembangkan produk berenergi tinggi (35 MGOe) Neodymium-Iron-Boron (Nd2Fe14B).

21. Dr. Coey dan Dr. Sun (Tahun 1990)
Menyetel magnet Sm2Fe17N3. Senyawa ini ditandai dengan anisotropi tinggi dan terurai pada T> 500oC. Demikian pula, magnet dapat digunakan dalam bubuk atau bentuk magnet berikat.

Itulah ulasan mengenai penemu magnet dan sejarah perkembangan magnet yang dapat kami bagikan pada kesempatan kali ini. Hehe, walaupun ulasan di atas agak panjang untuk dibaca, namun kami berharap semoga ulasan tersebut dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter

0 Response to "Penemu Magnet dan Sejarah Perkembangan Magnet"

Posting Komentar